Tuesday, 11 July 2017

PRE MARRIAGE SYNDROME



Hasil gambar untuk pre marriage syndrome


Pre Marriage Syndrome

H-1 bulan
Badan terasa remuk waktu gua nyeret dua koper plus satu kantong tory burch segede gaban di jalanan Bayerische Strasse yang ketutupan sama salju malem itu. Live shopping Metzingen ternyata cukup nguras tenaga, karena perjalanan nya yang jauh dan banyak buyer yang ngeborong. Tapi gua seneng pake banget, lumayan untung nya buat nyicil seserahan hehehhe.
Ketika gua menghempaskan badan di kursi tram, keraguan besar menyergap gua secara tiba-tiba….

"Emang lo yakin uang nya cukup?"…
"Lo gak takut nanggung malu apa depan mertua nanti"……
"Inget loh, anak orang harus dikasih makan seumur hidup"……..
Ah damn! Selalu bisikan yang sama!
Bisikan itu baru reda setelah gua nyampe rumah dan langsung istirahat……
H-20 hari
Siang itu cuaca lagi lumayan terik, daerah sekitaran Altmarkt lagi rame dengan orang-orang yang sekedar jalan-jalan sambil makan es krim. Gua berjalan dari Altmarkt Galerie ke arah Fürstenzug buat beli oleh-oleh murah di gerobak penjual souvenir langganan depan Fürstenzug. Walaupun si bapak penjual nya judes, tapi gua sering beli ke dia karena harga nya lumayan miring dibanding penjual souvenir lain.
Baru beberapa tempelan kulkas yang gua pilih, ketika bisikan itu datang lagi..
"Emangnya lo bisa nyari duit"…..
"Buat diri sendiri aja masih kesusahan"……
"Yang lain lebih cantik"……..
Tangan gua terkepal keras, ini udah kelewatan.. gua beristighfar dalem hati sambil buru-buru bayar tempelan kulkas pesenan temen-temen.
H-15 hari
Malem itu gua lagi buka Facebook sekalian ngerekap pesenan. Sesekali gua ngebalesin komentar di foto atau di artikel yang gua share. Ada yang aneh malem itu, beberapa cewek manis berseliweran di timeline gua. Satu atau dua diantara nya jelas ngasih kode kalau dia lagi jomblo,
"Waw, dia cakep juga ya ternyata, kenapa ga nembak dia duluan aja ya" bisik gua,
"Eh, yang ini juga cantik, jomblo lagi" cetus gua pas liat foto yang lain,
"Wiihh gilak seksi bener" ada foto cewek lain yang lewat pake baju minim.
Beberapa detik kemudian
"AAARRGGHHH FOKUUSS FOKUUSSSS LO MAU KAWIINN!!!!!" tanpa sadar gua ngejambak-jambak rambut sendiri karena kesel, astaghfirullah.. parah bener nih setan T_T
H-12 hari
"Mas, aku kenapa ya akhir-akhir ini, kok kayak ragu mau nikah" curcol gua hari itu ke mas Ri abis solat isya di masjid sambil jalan keluar.
"Hahaha itu biasa lang" timpal mas Ri sambil pake sepatu,
"Biasa gimana mas? Ini ngeganggu banget" keluh gua. Beberapa orang ngantri mau pake sepatu karena pintu masuk masjid lumayan sempit. 
"Gini logika nya" jawab mas Ri, "nikah itu isinya banyak pahala, gilang teleponan jadi pahala, ngasih makan jadi pahala, segala sesuatu yang dulu nya dilakuin dapet dosa, sekarang jadi pahala. Nah, mana mungkin setan ridho sama kamu?"

Hmm iya juga ya… sebenernya masih ada secuil keraguan setelah mas Ri pamit pulang duluan. Ini berarti harus gua lawan bener-bener, kata gua mantap dalem hati sambil jalan lewat Marschnerstrasse.
Detik itu, gua lawan semua bisikan yang mampir di hati. kadang kalau udah keterlaluan, gua jawab balik godaan tuh setan kurang ajar,
"Emang mampu…"
Iya mampu, urusan lo apa?

"Mantan lo lebih cantik.."
Bodo amat, seenggaknya calon gua gak jahat ke gua

"Lo kan belum lulus kuliah.."
Emang lo kuliah? Geer bener

"Lo gak bakal bisa jadi suami yang baik!"
Hahaha panas lo ya? Bahlul

Dan bisikan itu makin menghilang
Hari H
Gua ngebenerin dasi kupu-kupu merah di leher buat terakhir kali nya di depan kaca. Keluarga gua udah di mobil, siap berangkat ke rumah mertua yang jarak nya sekitar sepuluh menit dari rumah om Juwen tempat gua sama keluarga nginep. Huffff, today is the day.… gua bisa ngerasain irama jantung gua makin naek, sensasi nya bikin gugup sekaligus bikin semangat. Selewat, cuma selewat, bisikan itu dateng lagi…
"Lo yakin bakal kawin…" 
Tapi kali ini, suara itu lewat dengan nada pesimis, dengan mantap gua menyungging senyum depan kaca,

"Perlu gua jawab?" Batin gua tegas,
gua ngerapihin jas sedikit sebelum ngelangkah keluar halaman rumah…
I'm the winner
Dresden, 10 juli 2017, ketika baru banget nyampe kamar.

Seperti dikutip dari akun facebook Gilang Kazuya Shimura

https://www.facebook.com/gilang.kazuya.shimura/posts/10213842419237312

Jakarta, 11 April 2017
16.17 WIB